ilham Ma'mum

Rabu, 27 Mei 2015

Running Papa 3

By : Selimutsura


Jauh sudah saya berlari, pecut hingga tidak sempat nak melanjutkan cerita selepas "Running Papa 1 & 2". Arigato kozaimasss...ala kulli hal.

Pada RP ep1 & ep2 saya berkongsi lebih kepada persediaan awal secara teori dan praktikal sebelum menempuh alam "Papa, Abi, Abah, Abuya, Daddy, Baba, Babu...dan Mamu. Bapaknya!

Syukur, pada Allah Taala.

Kali ini, saatnya ketika mahu menerima kelahiran. Apakah yang perlu seorang suami perlu lakukan, apabila isteri di waktu genting untuk melahirkan cahaya mata di labour room.

Duduk diam?
Membaca doa?
Membaca majalah sambil goyang kaki?
Teman isteri "dalam labour room"?
atau anda berada di kejauhan (kerja luar kawasan)?
---------------------------------------------------------------------------------

Teman & Memori Indah

Isteri akan rasa tenang dan gembira jika suami berada disampingnya apatah lagi disaat ini. Luangkan masa anda, sebaiknya ambillah cuti dan rasailah pengalaman ini bersama. 

Dari mata turun ke hati, si suami memandang isteri. Saya menemani isteri dihospital sepanjang 2 hari 3 malam. Beri kata - kata semangat, dan pujian agar dirinya rasa dihargai dan penantian selama 9 bulan lebih sangat bermakna. Sambil - sambil itu, saya dan isteri berkongsi cerita - cerita indah saat berkenalan dan perkahwinan dulu. Ini mengembalikan memori 1001 cinta kami berdua seakan - akan masih baru diikat jodoh oleh Allah SWT.

Dalam tempoh di labour room, pergerakan isteri saya terbatas. Sementara menunggu "exactly time" melahirkan. Saya memberi pesanan supaya sama - sama redha dengan ketentuan Allah. Apapun yang berlaku inilah jihad yang paling indah bagi seorang wanita untuk dilalui.

Selama 2 jam menunggu, pinggang terasa sakit dan kebas. Urutlah kakinya, sendi - sendi yang lenguh, dan kepala. Anda bacakan ayat - ayat dari surah lazim, zikir dan selawat.
---------------------------------------------------------------------------------

Solat Taubat & Doa Kemudahan

Saya menunaikan 2 rakaat solat taubat di surau hospital sementara menunggu masa isteri. Pada waktu ini, saya meletakkan serendah - rendah diri kepada Allah, dengan mengakui kesalahan dan kesilapan sebagai hambaNya yang lemah.

Dibimbangi, dosa - dosa itu menjadi sebab ketidaklancaran tempoh kelahiran dan saat melahirkan. Nauzubillah.

"Berserah diri" dan bermuhasabah diri. Sebutlah terang - terang permintaan dan hajat kepada Allah kerana Dialah yang memegang nyawa isteri dan anak.

Buang jauh - jauh ego dan lagak, pada waktu ini tidak ada tempat lagi melainkan seagungnya pada Allah.

-------------------------------------------------------------------------------

Romantic Time

Inilah "romantic time"

Peluang suami mengakui kesilapan dan kesalahan, dan bermaaf - maafan. Meluahkan ayat - ayat cinta, pasti membuat si isteri lebih tenang. Sekurang - kurangnya ini mampu meringankan beban isteri, tekanan perasaan dan kontraksyen.

Kami bersuap - suap makan dan minum di dalam bilik.

DAN memberi pandangan mata yang secomel - comelnya. Senyum selebar - lebarnya. Seumpama cinta pandang pertama, dan jatuh ke lubuk hati yang dalam.

Selain itu, belikan hadiah yang "simple" seperti coklat, bunga kegemaran atau kad ucapan. Masa romantis sangat penting, jangan sia - sia kan kerana kita tidak tahu bilakah waktu tersebut kan berulang lagi.

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Berzikir dan berselawat bersama

Setiap dari kita mahukan suasana yang damai dalam kelahiran, tanpa gangguan masalah kerja, masalah sibuk, dan sebagainya. Terapi yang paling sahih adalah dengan berzikir dan berselawat pada junjungan Rasulullah SAW.

Dengan zikir, gerakan lidah dan mulut, serentak dengan hati. Pemikiran dan fokus bersama adalah Allah dan Rasulullah SAW. Ini menyuburkan kasih sayang antara suami isteri.

Sambil memengang perut ibu, mengalunkan zikir dan selawat. Apatah lagi, saat itu ibu memejamkan mata, berehat. Ini membantu mengendurkan urat - urat kekejangan, memberi kerehatan jiwa. 

Sangat membantu.

----------------------------------------------------------------------------------------

Itu saja, perkongsian mudah kali ini. Maaf atas "tak update".

Selamat beroleh cahaya mata, anugerah Allah.

Al-Faqir Abu Najmi Al-Muzzammil@Selimutsura
Saujana Melawati, Kuala Lumpur

Tiada ulasan:

Catat Komen

Kongsikan Bersama

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...