ilham Ma'mum

Khamis, 10 Januari 2013

Rendah Hati

By : Selimutsura

Didiklah hati menjadi rendah diri. Kepada Allah tempat kita memusatkan permasalahan, permohonan dan pengabdian. Setiap jiwa sudah pastinya mengharapkan kedamaian dan ketenangan dari Allah.

Kita bisa melenturkan jiwa, membuang kegelisahan dengan melihat bagaimana Rasulullah s.a.w menguruskannya. Jika di benak jiwa ada rindu pada Baginda s.a.w, tunaikanlah hak-hak jiwa, pemanis-pemanis hati seperti tadabbur sirah perjuangan Baginda s.a.w.

Dia adalah insan yang paling mulia, paling dekat dengan Allah. Kerendahan hatinya melebihi segala, tidak mengangkat dirinya tetapi Allah yang mengangkatnya mulia. Yang malamnya sujud menyembah Rabbul Jalil hinggakan lebam tumit kaki.

Supaya umat, boleh mencontohi kelembutan hati Baginda s.a.w.

Memohon keampuanan, memohon taubat.

Meskipun maksum. Tetapi Rasulullah al-Mustofa masih berdiri memenuhi ciri-ciri hamba Allah yang patuh.

Rendah hati pada Tuhan, menjadi dekat di sisi Allah. InshaAllah.
------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Ayat-ayat cinta :


Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu 
contoh ikutan yang baik,
iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredhaan) Allah dan 
(balasan baik) Hari Akhirat,
serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak 
(dalam masa susah dan senang).

[al-Ahzab |21]

Sesungguhnya Allah Maha Pelembut dan menyukai sikap lemah lembut,
Dia memberi terhadap kelembutan apa yang tidak diberi terhadap kekasaran
dan tidak memberi apa jua (terhadap sikap yang menyelisihi kelembutan)

[Sahih Muslim]
----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------


Menjadi tinggi disisi Dia, menjadi hamba serendahnya dibumi.
Selimutsura@www.najmeeqamar.blogspot.com
KDK, 45000 Kuala Lumpur.

Kongsikan Bersama

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...