ilham Ma'mum

Selasa, 1 Julai 2014

Running Papa 2

By : Selimutsura

Kini saya sedang berlari, menjadi papa idaman buat keluarga. Sudah semestinya Rasulullah S.A.W. adalah contoh yang terbaik. InshaAllah itu tekad buat bakal bapa.

Superman! Batman! Spiderman! Ultraman!

Oh bukan! Hero!

Running - Papa, episod kali ini saya akan berkongsi dengan persediaan terutama bakal bapa yang sedang menanti tempoh 9 bulan lebih saat kelahiran anak dan beberapa keutamaan kepada isteri adalah sewajarnya para suami ambil tahu dan selalu lah membuat panggilan atau "prihatin dan perhatian".

Di episode 1, saya mengemukakan para bakal bapa perlu bersedia dalaman dan luaran untuk menempuhinya. Mukaddimah awal dalam Running - Papa adalah persediaan ruhaniah dan mental yang kuat. Orang lelaki tidak dapat lari dari sifat keegoan kerana memang sikap lelaki didorong oleh sifat kepemimpinan.

Usah dicabar kesabarannya, itu ayat yang biasa kita dengar kan? Maka terserlahlah kelelakian yang ada dalam diri. Awas! Lelaki yang sabar itu lebih kuat berbanding lelaki yang berbadan sasa ok!

--------------------------------------------------------------

Urus kewangan anda "Mind-set"

Ini lah antara topik hangat dalam mendirikan dan menguruskan rumahtangga. Bila anda sudah berkeluarga, isteri dan anak - anak adalah keutamaan bagi seorang suami dan bapa. 

Masa bujang, semua masa dan keperluan adalah hak diri sendiri. Kalau gaji RM 2000, nilai itu jugalah menjadi kiraan perbelanjaan untuk simpanan peribadi dan perbelanjaan sendiri, samada pemberian untuk orang tua, atau kewajipan - kewajipan yang lain seperti hutang dan sedeqah.

Kemuncak perkahwinan juga menelan belanja yang banyak bersesuaian dengan kemampuan dan zaman. Jika kita bijak mengatur tatacara pengurusan kewangan, InshaAllah dengan gaji minima RM 1000 pun boleh diatur. Sebelum menyusun, bakal suami mesti mencari pekerjaan yang menjamin. Ini adalah realiti kehidupan yang kita perlu jelas dari sudut kebenaran berkeluarga. 
Orang bujang, anda tidak ada masa untuk pembaziran, tetapi memanfaatkan masa untuk memantapkan status kewangan.
Orang muda, tidak salah untuk memiliki zaman muda-mudi, tetapi zaman muda lah masa untuk memilih jalan, anggap lah anda adalah kereta baru, segak dan cantik. Bayangkan pemandu memandu anda hanya dengan 30KM/J menuju pulang ke kampung Kota Bharu, Kelantan dari Kuala Lumpur. Oh fikir - fikirkan. Mungkin 3 hari baru sampai.

Kali ini pula anda sedang menuju ke dunia PAPA. Duit sekali lagi menguji anda. Aduuuuh....stresss? Mengapa stress?

Tak cukup? Tak boleh nak shopping2 apa yg aku nak?

Nanti dulu, hai bakal papa. Sabar...inshaAllah bukan tak cukup tetapi belum cukup. Itukan lebih baik, sangkaan pada yang positif.

Boleh shopping, lagi seronok bersama isteri dan anak2. Keluarga bahagia kan!

Duit aku duit aku la, duit kau duit aku? Pelik. Secara umum mudah saja, harta tidak kekal, dan pemilikNya adalah ALLAH, bila saja boleh ambil balik. Kalau Allah tarik nyawa kita, kereta dan rumah bakal jadi milik orang lain. 


Duit RM10 dalam kocek kita pagi ini belum tentu menjadi milik kita, kekal. Barangkali nanti isi minyak motor dan tol. Tak pun rezeki peminta sedeqah. Ini semua datang dari Allah, dan kembali.
--------------------------------------------------------------------------

Suami Isteri sepakat, membawa berkat!

Konsep berkeluarga wajib membantu. Mendirikan dan menguruskan keluarga bukan tugas individu tetapi "team work". Inilah fokus kita.

Dalam mengatur kewangan, saya dan isteri sama-sama bekerjaya jadi kami berbincang dan bertolak ansur. Apa sumbangan yang boleh dibuat, dan solusi mengatasi masalah lebih awal. Umpama kita mahu ke medan peperangan, pastinya komander akan menyusun strategi dulu bagi menghadapi segala masalah berdepan dengan musuh. Di dalam keluarga juga begitu, bersedia lebih awal kerana kita tak tahu mana satu ombak yang bakal ditempuh.

Ini adalah idea isteri saya, bijak! Terima kasih tak terhingga =) Sebelum ini saya tak nampak, tetapi bila buat macam ini...memang hati jadi tenang.

Tetapi inilah persediaan awal kami sebelum 9 bulan saat melahirkan Najmi Yusuf Ibni Muhammad Muzzammil al-Jawi.

a) Buat jadual perbelanjaan harian/ list senarai: Contoh

- Bayar kereta
- Bayar sewa/beli rumah
- Bil air/elektrik
- Pasar kami
- Belanja Hospital/Bersalin
- Anak Soleh (Belanja baju,peralatan NewBorn)
- Aqiqah
- Mak Abah/Mertua
- Percutian/simpanan

Serba ringkas ini lah keperluan yang kami buat. Setiap duit2 tersebut kami simpan dalam sampul yang dilabel. Jadi apa jua perbelanjaan yang keluar berdasarkan keperluan yang telah ditetapkan.

Ada seorang kawan berseloroh, "wah banyak duit. Anak baru lahir dah buat aqiqah." Mudah saja kira-kira, Jika anda simpan RM 100 dari awal anda tahu isteri telah hamil, setiap 9 bulan sudah memadai untuk dapat RM 900. 

Nak buat kambing golek, kambing kuzi dan sebagainya silakan. Nak tergolek pun tak pe hihi oleh kerana aqiqah ialah tanggungjawab dan hak anak, kami buat plan yang terbaik. InshaAllah.

Duit lebihan gaji itulah duit belanja peribadi masing - masing untuk membeli hajat. Tetapi sebagai suami, lebihan itu elok dibelanjakan sebaiknya.

Alhamdulillah, saya bersyukur dengan susunan yang telah Allah Taala susunkan kecukupan tersebut. Sebelum ini memang rasa tak cukup, tetapi isteri saya cakap belum cukup. InshaAllah, nanti Allah tambah lagi.

MashaAllah! Bila kita kembali pada Allah Taala, kita akan dapat pulangan yang baik. Inilah berkat!
---------------------------------------------------------------------------------

Side "Jobs"

Nak masuk "toilet pun bayar pe" hihi itulah yang boleh kita simpulkan. Segalanya duit. Kita pun berkejar - kejar  mencari sumber kewangan untuk keluarga. Apatah lagi kami duduk di bandar, perlu banyak berjimat dan mencari kerja - kerja tambahan bagi mengisi keperluan hidup.


Kalau mahu kaya, bukan mudah. Perlu ada usaha yang kuat, doa dan tawakkal. Paling susah adalah untuk istiqamah. Mengambil perniagaan sebagai mencontohi Rasulullah s.a.w dan para sahabat, saya dan isteri sepakat mencuba "simple bisnes" iaitu menjual secara online susu kambing Better Goat Munif Hijjaz.

Sahabob-sahabobah yang nak order boleh laluan terus ke FB Pages kami Original Better Goat Munif Hijjaz =) tak pun emel kepada saya selimutsura@gmail.com.

Alhamdulillah, dengan perniagaan yang kami jalankan sedikit sebanyak sangat membantu, dan permintaan dari pelanggan tetap amat menggalakkan.

--------------------------------------------------------------------

Sekadar ini dahulu perkongsian saya buat episode - 2. Running papa!

Bersambung lagi, Oh hebatnya mempunyai anak =) Allahuakbar


Abu Najmi al-Muzzammil
Setapak Permai

Tiada ulasan:

Catat Komen

Kongsikan Bersama

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...