ilham Ma'mum

Sabtu, 4 Disember 2010

Kisah Anak kecil dan ibunya & 1432 H =)


NajmeeQamar

Kaki lima laluan sekolah rendah Datuk Keramat berdekatan pasar Keramat masih lengang, ana melihat jam di tangan menunjukkan jam 7.45 pagi. Suasana sejuk pagi - pagi sudah hangat - hangat. cahaya matahari mula muncul dengan senyuman yang tak sudah - sudah, mungkin melihat cucu - cicit Adam yang berawal bangun untuk menunaikan tanggungjawab sebagai khalifahtullah. Bagus lah..tidak bermalas lena di rumah sekurang - kurangnya manfaat masa bangun menikmati udara segar =)

Pandangan ana terarah pada kaki lima sekolah, ana terlihat seorang lelaki tua dalam lingkungan umur 50-an, berbaju lusuh hitam, di selimpang pada bahu baju kemeja belang - belang, rambutnya hanya mengelilingi bahagian tepi agak kusut, sedang asyik menikmati nasi lemak sambil bersila dan kaki kanannya dinaikkan, makan penuh sungguh - sungguh, di dinding tepi ada 2 bungkus air Teh o ais, masih basah (berais). Terkadang ada orang yang melalui kaki lima itu, berwajah ala - ala takut, jijik, ada juga yang memandang nya saja konon berperasaan, ada yang mengelak berlebihan (rasa jijik).

Di saat ana melihat gelagat2 tersebut, kaki lima itu di lintasi seorang pakcik berkopiah putih di bahu kirinya disandang beg kecil, perhatian ana teralih seketika, rupa – rupanya di dalam beg tersebut ada seekor kucing mengiuw2, sedang tangan kanan nya membawa makanan kucing (macam friskies) mungkin baru dibelinya di pasar Keramat, di dekat2kan pada kucing itu agar dapat menghidunya, pakcik itu seolah memujuk2 atau bercakap2 dengan kucing kesayangannya, begitu tersentuh hati kecil ini mengingatkan pada sahabat Baginda S.A.W “Abu Hurairah” r.a yang sangat menyayangi kucing hinggakan nama asalnya tenggelam dek gelaran Abu Hurairah (Bapa Kucing). Pada hemat ana kucing itu mungkin temannya di kala sunyi, agar tidak sendirian, ada teman untuk bercerita, walaupun kucing itu tidak faham apa yang diperkatakan tetapi sekurang – kurangnya meringankan sedikit penderitaannya.

Kembali episod asal hihi =)

Orang tua di kaki lima kini sudah selesai makan, kelihatan perasaan lega, di basuh tangannya dengan air teo ais tersebut, di basuh tangan dan mulutnya berkali2, dilemparkan saja ke dinding air itu, dikeronyok bungkusan nasi lemak dan di simpul rapi dalam plastiknya. Lalu baju kemeja yang diselimpang di lap – lap kan ke seluruh badan, muka pun di lapnya, kemudian dia pun duduk sediakala dan di goyang – goyangkan badannya. Mungkin selesai makan rasa selesa dan gembira, masanya untuk menghiburkan hati sendiri. Makin lama makin ramai yang melalui kaki lima, seolah – olah menjadi tumpuan umum.

Berlari – lari seorang anak kecil terlepas dari genggaman ibunya. Gelagat si kecil yang comel memikat hati ana, tidak hairanlah anak kecil ini menyejukkan hati, lalu dia pergi pada pakcik tua itu..berdiri melihatnya saja. Anak kecil itu pun mendapatkan ibunya semula di tarik2 ke tempat pakcik tua itu, dan anak kecil itu menghulurkan tangan pada ibunya diminta duit, ibunya mengusap kepala anaknya lalu diberi duit berwarna biru (RM 1) dan anak kecil itu beri pada pak cik tua itu, diambilnya dilipat dan disimpan di kocek kemeja. Subhanallah…melihat kegembiraan anak kecil dan ibunya mereka pun beredar. Allah Taala memahami keadaan hambaNya, segala kisah tercipta mengandung hikmah, ana suka berjalan – jalan melihat perihal manusia, hikmah – hikmah ini apa yang telah di ajar oleh Rasulullah S.a.w. Walaupun seringgit ia memberi makna dalam hidup seseorang..wallahua’lam sekadar cerita pendek (^^.)

"tidakkan berkurang harta yang kita infaqkan dengan ikhlas melainkan balasan yang berlipat ganda"

Dikesempatan ini ana ucapkan SALAM MAAL HIJRAH 1432H, menghayati sirah mahmudah Nabi Muhammad SAW, terjemahkan dalam perbuatan dan hati mu..sentuhlah kenikmatannya, pasti kalau kalian hanya dengar namanya saja sudah menangis kerana rindu pada Rasulullah SAW… =)

Kongsikan Bersama

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...