ilham Ma'mum

Selasa, 27 Mac 2012

Pondok kecil, Citanya menyinar!

By : Selimutsura


Pondok kecil, Citanya menyinar!

Dikalangan 8 orang beradik ini, dialah yang paling “hyperactive”. Abang-abang dan kakak-kakak pun aktif juga ya. Lenggok gaya, kata bicara, berlari riang, gelak tawa dan semuanya boleh bagi kat dia. Dialah adikku. Kalau makan berjemaah dialah yang awal, menunggu lauk-pauk pilihan hati. Ayam goreng yang empuk, bahagian dada adalah pilihannya. Saja mengacah, “yang ni abang mel punya”. Wajahnya mula mengerut-ngerut, mulut dimuncung itu tanda tidak setuju. “Ala..ni Atin punya..hishh, sibuk je”. Gelak kami sekeluarga.haha

Mak ada cakap, Atin paling lambat untuk bercakap. Mencecah usianya 3 tahun pun masih gagap lagi. Masa kecilnya, dia selalu merajuk dengan kelemahan dirinya. Kami adik-beradik, 8 orang ada 8 ragam manusia. Kalau ada orang cakap, susah itu susah ini, pening dengan sikap anak, banyak belanja dan sebagainya. Bila ditanya, “Berapa orang anak pak cik?”. “Seorang je.” “Itu baru seorang Pak Cik, Abah dan Mak saya 8 orang. Nak besarkan 8 orang manusia. 8 ragam yang bermacam-macam.” Rintangan sangat besar, ku memikirkan tak logik diakal, tetapi tak mustahilkan SUBHANALLAH! Diam di Kuala Lumpur, sara tinggi, yuran sekolahnya lagi, makan minum, bil-bil air dan elektrik, banyak belanja. Dipondok kecil inilah kami berteduh, hujan dan panas. Takpalah!Sabar!

"Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani. Dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya akan dijadikan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya).Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas hatinya. Dan (ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukupkan baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang di kehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu."

[At-Talak 2-3]

“Atin kalau tak belajar sungguh-sungguh, abang kawin kan je terus nak ke?”. Kata-kataku sengaja yang membuat dirinya rungsing. Muncungnya masih sama sejak kecil. ^^) “Tak nak!”. Bukan maksudku sebenarnya riak gaya begitu. Tetapi ingin melonjakkan prestasinya dalam akademik. Abang-abang dan kakak-kakak setia membantu. Bidang masing-masing, seolah ada 8 PAKAR dalam keluarga. Aku ngak biasa dengan matematis dan sains, tetapi kakak yang nombor satu, tiga dan lima bisa “perfect”.

“Bagi kat abang mel, sejarah dan sastera bahasa, agama dan arab, bisnis insyaAllah!”

Kelmarin beritanya, adikku bisa mengambil hadiah. Kemahuan yang melonjak diri dia tergolong dibarisan penerima hadiah anugerah cemerlang sekolah menengah. “Atin dapat nombor 1..wah!!!” Terkejut. Sejak sekolah rendah belum pernah diraih, kali ini targetku tidak tersasar. Dia boleh, dia bisa. Muncungnya sudah tiada diganti dengan lekukan senyuman. “Atin nak makan chicken chop! Belanja tau!”. Ku jawab,“Kalau berjaya segalanya mungkin insyaAllah, bukan setakat chicken chop..alamatnya segala CHOP lah! Jangan order chicken pop sudah.” haha

Maksudku CHOP, menjadi Mukmin Sukses!

Rasulullah SAW sudah mengajar kita, andai diri lemah dan risau bacalah doa ini : Ketika pagi dan petang bacalah doa ini,

Allahumma inni a’udzubika  minal hammi wal hazan. Wa a’udzubika minal a’jzi wal kasal. Wa a’udzubika minal jubni wal bukhli, wa a’udzubika min gholabatid daini wa qahrii rijaal…”

[Hadith Riwayat Abu Daud]

Pesananku mudah, bukan dikau serba kurang wahai adikku, tetapi dikau melengkapi kami. Yang banyak rintiknya tangis, susah berjela. Abah dan Ibu mengerah keringat, abang-abang dan kakak-kakakmu menyimpul kasih seerat. Jangan ditakut jangan dikenang akan kurangmu, telah Allah memberi seluruh kudrat, jari lengkap, kaki lengkap, anggota yang cekap. Syukur sekali. Bagiku kurang itu juga HEBAT!

Keramat, Kuala Lumpur
Mac 2012

Kongsikan Bersama

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...