ilham Ma'mum

Ahad, 15 Mei 2016

Guru adalah Pendakwah

By : Selimutsura

Sudah lama saya tidak mencoretkan sesuatu, kali ini tersentuh hati untuk melontarkan sesuatu. Saya masih tidak pasti sama ada kewujudan BLOG masih dirasai kerana majoriti warga dunia telah berubah angin ke MukaBuku, Twitter, Whats app dan item - item baru.

Termasuklah saya.

16 Mei 2016, saya memandu kereta ke pejabat, selepas menghantar isteri dan anak - anak fikiran ini menjadi sayu. 10 minit yang lalu, isteri saya meluahkan isihati sebagai seorang guru muda yang sudah mendidik masuk tahun ke enam. Adakalanya, dia sedih dan runsing menginsafi dirinya sebagai pendidik. Renyah dan payah tugas seorang pendidik dulu tidak sama dengan zaman dini. Murid dulu tidak sama dengan waktu kini. Lain gelanggang berbezalah cabaran. Ada masa tika, dia seronok berkongsi gambar "ucapan Selamat Hari Guru", sambil menarik nafas yang dalam. Sesahnya bernafas.

--------------------------------------------------------------------------------------------------------
Ini yang inginku katakan.

Tugas sebagai pendidik adalah tugas yang sangat mulia. Tidak semua orang diberi peluang untuk menjadi seorang pendidik. Penyambung warisan sunnah dan amal soleh para Rasul dan Nabi yang tidak dirasai oleh diriku. 

Kau lah insan terpilih, untuk mendidik. Salah satu sifat junjungan besar mulia Nabi Muhammad SAW adalah Tabligh iaitu menyampaikan. Pendidik, menyampaikan dengan mengajarkan ilmu "direct" kepada sasaran iaitu murid (dipanggil mad'u). 

Ku tahu kau berdepan, ejekan dan tohmahan, tidak dihargai dari segenap penjuru. Namun jangan cepat terasa hati, segera kuat dan sabarlah kerana Allah, kita bahagia menjadi penyabar. Ingati, bahawa Nabi kesayangan kita. Lebih teruk dicaci dan dihina. Penduduk Taif, melemparkan sampah dan batu ke wajah dan tubuh insan mulia ini. Tapi apakah jawapan yang tersemat dihatinya?

Rasulullah mendidik dirinya sabar. Kerana Baginda tahu, yang mengubah seseorang itu bukan dirinya tetapi Allah Taala. Mintalah pada Allah SWT. Pohonlah...seribu kekuatan agar dibantu dengan ribuan tentera Allah untuk membantu kerja - kerja mu sebagai seorang pendidik.

Guru...pengorbanan yang tidak mampu dibalas. Sekalipun seorang raja membayarmu dengan lautan emas dan permata.

Oh guru, aku tidak mahu mengucapkan terima kasih! Kerana ungkapan itu tidak layak buat kalian!

Hanya syurgalah, layak buat mu, wahai insan yang bernama guru...aminnn...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Kongsikan Bersama

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...