ilham Ma'mum

Selasa, 16 April 2013

Kapsul Memandu ke Akhirat

By : Selimutsura
Di Tanah Perkuburan Tok Selehor, Tumpat Kelantan yg terkenal sbg tempat "berSULUK".

Segala pujian saya kembalikan kepada ALLAH Taala atas segala kebaikan dan ujian. Setinggi-tinggi kemuliaan ditujukan kepada junjungan terindah Nabi Muhammad s.a.wserta ahli keluarga dan para sahabat yang diredhai perjuangan mereka. Para alim ulama', mujtahid, dan pengikut-pengikut pewaris Nabi, dan saudara-saudari satu iman.

"Ya Hanana"


Ada sesuatu yang tersimpan, di lubuk kotak hati. Menimbang amalan ibadah "yang wajib dan sunat" dan "yang disuruh dan dilarang". Mampukah saya, meletakkan diri sebagai ahli syurga? Dengan sekadar rasa, tubuh ini..banyak berbuat amal, banyak berkata baik, pergi kuliah dan ceramah, giat membuka lembaran al-Quran, memakai serban dan jubah, menggerakkan tasbih ditangan, kaki masjid, cerita yang "Islamik2 je"..dan bla-bla..

Saya terduduk.

Cukupkah dengan amal-amal tersebut "rasa-rasa itu, kita layak masuk syurga?"

Oh..mulianya saya? Menarik nafas lega..kononnya.

Astaghfirullah al-adzhimmmmmm....apakah? Istighfar-lah. Kiamat semakin hampir!

Rasa-rasa mahu title dipandang manusiawi. Mahu buat baik..tapi..

Kebiasaan situasi,
1.Seorang pemuda pergi ke Masjid dengan niat mahu dilihat baik oleh wanita.
2.Apabila seseorang menjadi imam solat, bacaan dipanjangkan dan dilagukan supaya menarik perhatian orang lain. Ini berbeza apabila dia solat bersendirian.
3.Seseorang yang memakai jubah dan serban bertujuan untuk dilihat sebagai alim dan kuat beribadat.


Jangan nak poyo sangat, rasa hebat dan sebagainya..segala amal kita, ibadat kita selain kerana Allah"seperti debu dan kotoran yang ditiup angin.." Pada pandangan Allah tiada satu harga-pun yang akan diterima, sia-sia belaka.


“ Sesungguhnya yang paling ditakutkan daripada apa yang aku takutkan menimpa kalian adalah asy syirkul ashgar(syirik kecil). Sahabat bertanya: “ Apakah syirik kecil itu? Baginda menjawab: Riya' 
(Hadis Riwayat Imam Ahmad).

” Siapa beramal kerana sum'ah(ingin didengari manusia) Allah akan membalasnya dengan diperdengarkan kejelikannya. Siapa berbuat riak, maka Allah akan menampakkan sifat riaknya itu(di depan makhluk).” 

(Hadis riwayat Imam al-Bukhari)

Resolusinya, riak akan terhapus dengan adanya:

1. IKHLAS, niat kerana Allah semata.
2. Tidak mengungkit amal kebaikan.
3. Mengharap ganjaran daripada Allah, bukan bergantung pada makhluk.

Masihkah kita berangan-angan, sedangkan selautan dosa, berjuta butir kesalahan sepanjang usia, belum pasti apakah sudah diampunkan? dan diterima taubatnya?. Bahkan kita menganggap kejahatan itu biasa saja, lebih mengecewakan seronok pula. Ini menunjukkan kita menyokong perbuatan buruk itu.

1. Bila orang ke masjid dikatakan "...dah insaf ke? Dunia belum kiamat lagi."
2. "..Alhamdulillah saya baru balik umrah, tapi belum dapat hidayah nak tutup aurat." Yang peliknya lagi ada yang menyatakan.."Inilah diri saya yang sebenar, tak nak jadi HAJJAH hipokrit."
3. Perasan muda, masih lagha.."Walaupun dan jadi atuk dan nenek."

Satu imbasan pesanan Allahyarham Tn. Guru Hj. Ghazali Hasbullah sebut: 

"Kita ini sepertinya iri hati dengan orang kafir, dengan kekayaan, dengan pakaian, dengan hiburan, mahu macam mereka. Kita pula suka-suka tiru macam mereka, ...rasa-rasanya..macam iri hati pulak dengan orang kafir yang memang masuk neraka. Ini menunjukkan kita benar-benar nak masuk neraka."

Nauzubillah min dzalik.

Apakah kita sudah bersedia untuk dihukum oleh Allah di akhirat? Jasad ini dibakar hidup-hidup hingga lebur, bercantum semula dan berulang-ulang seksaan itu. Ya Allah, menggeletar badan saya. Bukan sehari di neraka, tetapi puluhan tahun barangkali beribu tahun. Masakan kita, meletakkan jari-jemari di api lilin pun belum tentu mampu bertahan dalam masa 30 saat "..aaa cer try..".

Apakah sebenarnya kita tahu apa itu NERAKA? Dalam citer omputih selalu sebut, "what the hell..." Kononnya, ayat itu menggambarkan sesuatu yang menghairankan, atau pelik dilakukan oleh perlakuan sekitarnya. 

Allah Taala berfirman surah Az-Zumar (9) yang bermaksud :


(Apakah kamu orang musyrik lebih beruntung) ataukah orang yang beribadah pada waktu malam dengan sujud dan berdiri, kerana takut kepada (azab) akhirat dan mengharapkan rahmat Tuhannya? Katakanlah, apakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui? Sebenarnya hanya orang yang berakal sihat yang dapat menerima pelajaran.

Golongon yang sihat akal adalah mereka yang tahu atas dasar kesedaran Iman. Dia mula-mulanya tahu dengan petunjuk hidayah, hidayah membentuk Iman di jiwa lalu menggerakkan akal melakukan perkara-perkara zahir.

1. Dia tahu azab Allah bagi orang syirik. "Mengambarkan neraka Allah itu seburuk-buruk tempat).
2. (Dia tahu Allah adalah Tuhan) Zahir dalam solat. "Berserah diri beribadah dengan rela"
3. Dia harap rahmat Allah. "Menginginkan kebaikan dunia dan akhirat dari Allah"

Inilah kompleks "Akal yang sihat." Pembinaan menuju jalan Ikhlas di dalam amal dan perbuatan. Memang bukan mudah, tapi tidak mustahil. Apa perlu kita lakukan? Dunia penuh dengan kesibukan, kepayahan dan merupakan tempat susah. Berbeza juga, sebahagian kita menjadikannya sebagai tempat seronok-seronok, selesa dan mewah.

Jika mahu mewah, pastikan kita sudah bersedia untuk lebih taat kepada Allah yang mengurniakan limpahan rezeki, dan lebih banyak berulang-alik ke masjid, lebih banyak keselesaan untuk beribadah, lebih berbuat kebaikan sebagai perutusan "Terima kasih yang banyak kepada Allah Taala."

"Dunia bukan tempat selesa, akhirat(syurga) adalah tempat berehat, tidak fikir pasal kerja, tiada hutang, tiada kesesakan lalu lintas, tiada fitnah dan cemuhan, tiada dengki dan iri hati, kampung terbaik untuk sama-sama kita pulang, menuai hasil amal di dunia."


Suatu hari, anak Imam Ahmad bin Hanbal iaitu Abdullah bin Ahmad bertanya kepada bapanya akan satu soalan:
“Wahai bapaku, bilakah masanya kita betul-betul boleh berehat?”

Sambil memandang lembut ke dalam mata anaknya, Imam Ahmad bin Hanbal dengan penuh hikmah dan tenang lalu menjawab soalan anaknya itu:

“Kita hanya betul-betul boleh berehat apabila kaki kita sudah melangkah masuk ke dalam Syurga.”



wallahua'lam, tegurlah saya ok je! =)

Selimutsura
11042013
DTK KERAMAT, PARLIMEN TITIWANGSA
Ini kalilah pilihanku~

Kongsikan Bersama

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...