ilham Ma'mum

Rabu, 19 Jun 2013

Pemuda Bertopi Mengkuang

By : Selimutsura

..glurp..glurp..glurp..

"Wah, puasnya!!! Terik sungguh, pekena se-das air sejuk memang lega." Pemuda berambut ikal itu bersandar di sebatang pohon kekabu diletakkan topi mengkuang dan di silang tangan ke belakangnya, mata pun dipejam..pohon kekabu itu lah satu-satunya tempat yang paling sesuai untuk berehat.. Ia menjadi medan para petani melelapkan mata, mengadu jerih, meluah rasa, hiba dan gembira.

Angin menghembus siulan, padi-padi menguning turut teruja mendendang puisi dan cinta pada Pencipta. Nyanyian beburung yang hinggap di pohon kekabu menjadikan suasana tidak keruan, cakap-cakap kecil beburung itu mengejutkan pemuda tersebut. Di dongakkan kepala ke atas terdapat sarang burung tempua. Bercicipan anak-anak burung yang kelaparan menunggu kepulangan ibunya.

"..Hebat, rumah kecil tapi bahagia, Allah bagi kau burung tempat tinggal di atas yang diperbuat dari ranting-ranting kayu sahaja, rumah kau burung tidaklah nampak kukuh kerana tergantung dan terdedah, namun kau ibu burung merasai ia cukup selamat dengan meninggalkan anak-anakmu di atas, dan anak-anak burung menunggu-nunggu kepulangan ibumu dengan sambutan, dan ibumu datang menghulurkan..begitulah kasih sayang, apatah lagi kasih sayang Allah Azza wa Jalla..yang Maha Luas dan Maha Hebat.."

Pemuda itu memakaikan topinya, dia mengambil cangkul dan beg sandang berisi botol air. Dia memandang semula ke atas, anak-anak burung tempua itu semakin bising kerana ibu burung telah sampai mendaratkan makanan ke mulut-mulut anaknya. Satu per satu makanan disua.

"..Aku diberi tempat tinggal yang lebih baik, namun aku lebih senang berada sini wahai burung, lebih tenang, lebih sejuk dan kalau pun suara bising itu datang dari alam ciptaan Allah..ini lebih ku sukai, kerana di sini banyak kasih sayang..

...aku berdiri, angin pun memberi kasih sayangnya, aku duduk..tanah pun memberikan kasih sayangnya, aku bersandar..kekabu memberikan kasih sayangnya, dan ketika aku haus..air ku teguk sepuas-puasnya itulah juga nikmat kasih sayang dari Allah S.w.t kepada setiap hamba, lebih hebat kepada sesiapa, benda, tumbuhan, haiwan, gunung, laut..semuanya."

Pemuda itu pun berlalu, berjalan pulang membawa sebungkus nasi dan botolnya. Dia anak yatim piatu..namun hatinya ada Allah S.w.t, memegang erat kasih sayangNya dengan perginya dua insan kesayangannya.

Kalau lah tiada angin, tegak kaku padi-padi tanpa lambaian.
Kalau lah tiada pohon kekabu, suara beburung pun tidak menjadi teman
Kalau lah tiada kasih sayang Allah Azza wa Jalla, tiadalah pemuda puas minum air, tiadalah kenyang anak-anak burung, tiadalah dan tiadalah..dan tiadalah..

Bagaimana Allah membahagi kasih sayangNya? Jangan kita fikirkan, apakah kita sudah membahagikan kasih sayang pada semua orang? Termasuk makhluk-makhluk Allah S.w.t yang lain.

Selamat mengundang kasih sayang Allah Taala dalam kehidupan, barulah kasih sayang yang lainnya datang. Wallahualam sekian.


merendah hati dibumi Allah
Selimutsura 
Kampung Dato' Keramat, KL
9 Syaaban/18 Jun 2013

Kongsikan Bersama

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...