ilham Ma'mum

Khamis, 27 Disember 2012

Kisah Kedai Gunting Rambut

By : Selimutsura



Saya di meja Perpustakaan Tun Seri Lanang, UKM Bangi. Boring nyer asyik menghadap tesis yang perlu disiapkan. Nak membuang boring itu, saya pun teringat kisah ini yang selang beberapa hari yang lalu.

"Krioook..." Bunyi pintu di tolak dari luar. Seorang lelaki, rambut bergaya jambul di depan masuk. Kemudian, saya ternampak di celah-celah pintu ada seorang budak kecil sedang meneropong. Matanya besar bulat, rambut lurus menutupi dahi dan gigi susunya terserlah menutupi bibir bawah.

Saya dikerusi gunting rambut, tersenyum dan mengenyit mata pada budak lelaki yang comel itu. Dia pun menjelirkan lidahnya, lantas membuka pintu.

Sekali lagi "Krioook..."

Saya suka, comel sungguh. Subhanallah!

Disusuli pula 2 orang lagi budak lelaki, bertambah meriah lah kedai gunting rambut Aceh ini. Betul-betul seberang jalan dengan Mee Ketam, dan Masjid al-Arkam. Mereka membuat bising sambil menunggu giliran.

Saya belajar melihat apa yang realiti di depan mata.

Gelagat anak-anak ini, mencuit hati. Apa yang anak-anak kecil suka buat?

1. Memandang dirinya ke cermin, sambil berposing didepan cermin tanpa menghiraukan hal orang dewasa. Dia buat macam-macam aksi wajah, dengan gigi susunya.
2. Merasa berani, menunggu giliran untuk dipotong rambutnya, tanpa mengetahui akibat terlalu berani itu. (Sampaikan ibu dan ayahnya tergelak melihat gelagat anaknya yang geli apabila rambutnya dipotong).hihi
3. Mengacau dan mengganggu mata-mata orang lain, kerana melihat telatah mereka bertiga. Sambil mimik muka meniru ala-ala model rambut pada gambar di dinding.
4. Bermain-main dengan baby kecil "gurl", adiknya yang didukung oleh ibunya di luar kedai terbias pada cermin kedai.

Yang saya suka. Nak pergi gunting rambut pun bawa ramai-ramai. Seronoknya!hihi

Saya memandang untuk belajar. Dari mereka yang lebih tua.

Menjadi sebaik-baik lelaki buat keluarga.

Bermula dari diri. Beri bahagia pulangannya juga bahagia.

Saya ingat pesan Prof Dr. Muhaya itu selalu.

wallahua'lam.

Dahhhhh! Sambung tulis tesis! @@) hehe


Menjadi tinggi disisi Dia, menjadi hamba serendahnya dibumi.
Selimutsura@www.najmeeqamar.blogspot.com
TSL UKM, 43600 Bangi Darul ilmi.

Kongsikan Bersama

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...