ilham Ma'mum

Isnin, 17 Disember 2012

Rumah Sabar

By : Selimutsura

Lailahaillallah Muhammad Rasulullah

Segalanya Allah yang mengatur. Cantik nan indah susunanNya. Berapa kali kita membilang nikmat, sememangnya tiada terbilang. Satu nikmat mungkin Allah akan tarik tetapi berapa banyak nikmat pula yang diberi.

Allahuakbar!

Alhamdulillah..saya memanjatkan syukur.
------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Ini kali ke-5 kami berpindah.

Abah selalu kata,  "Sabar..inshaAllah, banyakkan sabar..besar nikmatnya".

Cukup 35 tahun Abah menetap di Kuala Lumpur dengan menyewa. Susah lebih banyak dari senang dan itulah ujian Allah yang menguji supaya sabar.

Mak sempat menitiskan airmata. Lalu meluah sama, "Ini barulah rumah namanya."

Selama 25 tahun, barulah saya dapat mengecap diam di rumah sendiri. Selama menghuni di rumah sewa "rumah orang" begitu lelah untuk diceritakan. Rumah kecil yang dihuni 10 orang, saya dan 2 adik lelaki hanya membentang tilam toto tidur di ruang tamu sejak kecil. Bila ada tetamu datang 8 beradik akan bergegas ke dalam bilik kecil.

Kadang orang bertanya. "Mana anak-anak kau Mus?"

"Ada..dalam bilik." Mesti terfikir, macam mana lah anak-anak Mus ni belajar dengan rumah sesempit ini. Ruang masing-masing cukup untuk tidur.

Mak tidak pernah merungut hadapi hidup bersama abah, rumah yang kecil, sempit, panas. Ibu saya, seorang yang menerima seadanya mampu. Tidak perlu mewah, cukup dapat menduga hidup dengan baik. MashaAllah.

8 Adik-beradik saya, biasalah macam-macam kerenah dan hal. Namun Abah didik supaya kami bersabar, dan mensyukuri nikmat. Berjimat-cermat selalu, keperluan keluarga melebihi keperluan sendiri. Mak dan Abah, mendahulukan anak sebelum dirinya.

Abah buat sedaya mampu, biarpun lama. Memotivasi kan anak-anak untuk hidup susah.

"SABAR..SABAR..SABAR..nanti Allah beri, lebih dari SABAR."

Alhamdulilah!

Anak-anak Abah, dengan izin Allah :

Kaklong - Polisas (Jurutera Awam)
Angah Saya - Kuis..tak lama UKM (Pemasaran)
Kaklang - Uitm Puncak Alam (Cikgu)
Achik - Uitm S.Alam
Adik - Uitm Jengka
Adik - Spm
Adik - Pmr
Ucu - Darjah 6

Semua Allah mengatur, mengetahui yang terbaik buat kita.

Bagaimana membesarkan 8 orang anak di Kuala Lumpur dengan gaji kerani? Mak berjual kuih, kalau bukan kerana AMANAH, SAYANG dan AMAL SOLEH. Semua kuasa Allah Taala.

Sering pagi, selepas solat Subuh Abah membaca asmaul husna, Mak pula tidak lupa dengan surah Yasin. 

Allahummaghfir li walidayya, warhamhum kama robbayani soghiro. Tu'tihum jannatak Ya Arhamar Rohimin.
Ya Allah ampuni dosa kedua ibu bapaku, rahmati mereka dan jagalah mereka sebaiknya seperti jagaan ketika kecilku, 
kurniakan SYURGAMU buat mereka.
Wahai Tuhan Maha Pengasih dan Penyayang.
------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Hebatnya SABAR

Rumah itu rumah SABAR. Allah akan terus menguji untuk kita berSABAR. Orang muda, lebih-lebih lagi yang baru mendirikan rumah tangga, tanamlah sifat SABAR kuat-kuat.

Bukan semuanya datang bergolek dengan cepat, ada rempuhan dan halangan sebelum sampai ke lembah.

Bersusah-sudah dahulu, bersenang-senang kemudian!

Dunia ini tempat susah, akhirat itulah tempat bersenang-senang! 


“Sungguh akan Kami berikan cobaan kepada kamu sekalian dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikan kabar gembira kepada orang-orang yang sabar.”

al-Baqarah | 155


Fikir-fikir, betapa hebatnya SABAR Rasulullah s.a.w

Subhanallah!

Menjadi tinggi disisi Dia, menjadi hamba serendahnya dibumi.
Selimutsura@www.najmeeqamar.blogspot.com
KDK, 45000 Kuala Lumpur.

Kongsikan Bersama

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...