ilham Ma'mum

Isnin, 15 Ogos 2011

Kapur Kasut

By : Selimutsura


Menjana kehidupan yang baik memerlukan langkah-langkah yang efektif plus bersandarkan syariat. Jiwa seorang lelaki & perempuan, seorang bapa & ibu, seorang jurutera, seorang nelayan, seorang jururawat, seorang pembaiki kasut. Sukar untuk kita terjemahkan, kesenangan dan kesusahan memiliki hidup yang baik. Meteorit panas yang menghentam bumi, meninggalkan kawah yang besar. Impak kepada realiti kehidupan.

Apakah dengan menjadi seorang doktor atau seorang peguam, atau seorang "bussinesmen" kita boleh dicop sebagai memperoleh kehidupan yang baik, atau menjadi seorang Pegawai tinggi, bergaji besar kita sudah memiliki kehidupan yang baik?

Firman Allah Taala sebagai galian khazanah yang bernilai yang bermaksud:

"dan tidak satu pun makhluk bergerak (bernyawa) di bumi melainkan semuanya dijamin Allah SWT rezekinya. Dia mengetahui tempat kediamannya dan tempat penyimpanannya. Semua tertulis dalam kitab yang nyata. (Lauh Mahfuz)" [Surah Hud : 6]

Terjemahan kehidupan yang baik, kadangkala membuat kita mengukur di badan sendiri. Keadaan sekitar, ruang tamu, ruang dapur, taman halaman rumah, mengkin juga bilik air. Berbeza rumah kita dengan rumah orang lain adalah harga, besar, panjang, kecil, sempit atau luas..senang ceritanya saiz & ukuran.

Namun saiz bukanlah tujuan utama untuk memberitahu tentang kehidupan yang baik, pangkat bukanlah terjemah kepada keselesaan yang ingin dikecapi, maksud saya kita memerlukan nilai tambah, iaitu "topup".

T- Terima Redha atas pemberian Allah kepada kita
O- Optimis dengan ujian kehidupan
P- Puashati dengan kerja & hasil yang diperoleh
U- Untung dunia akhirat (ganjaran Allah)
P- Pulangan yang baik (Mardatillah)

Formulasi yang ingin diperkatakan adalah, bila kehidupan ini susah & senang Terima Redha atas anugerah pemberiannya, bila kita terima redha, diri manusia menjadi seorang yang Optimis tidak goyah & goyang dengan mehnah & cabaran, kerja & apa juga pekerjaan yang dilakukan dibuat bersungguh-sungguh hingga merasa Puashati apabila hasil diperoleh, bila sudah berhasil inshaAllah ganjarannya Untung di dunia lebih-lebih di akhirat, dan Pulangan yang paling bernilai melengkapkan TOPUP kita adalah Mardatillah.

Terlontar pula fikiran, tika di sekolah rendah agama kasut ana tidak dikapur, yelah malas la katakan, zaman budak-budak. Kasut yang dikapur putih bersih pun kotor sebabnya kita ni budak lelaki, suka la berlari-lari sekeliling masjid al-Akram Dato Keramat tu, hingga pulang dimarahi oleh emak. Taktik zaman budak-budak lain, ana mengambil kapur di papan hitam, gosok-gosok dikasut hingga putih. Akal seorang budak sekolah kepada emak tak menjadi, telinga lah menjadi mangsa dalam situasi ini hihi, rancangan Tranformers trademark : Autobot~ Transform, kita juga boleh menjana Transformasi menuju kehidupan yg sakinah, mawaddah wa rahmah.

Hidup bahagia dipandangan Allah =)
Selamat mencari LailatulQadar, moga peroleh!!!


~Formulasi Taqwa oleh : Selimutsura~










Kongsikan Bersama

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...