ilham Ma'mum

Rabu, 28 November 2012

Cinta Itu Bertasbih

By : Selimutsura



Bibir Eimam terkumat-kamit bertasbih. Memuji kebesaran tuhan yang Esa. Sudah lama dia memendamkan rasa dan rindu untuk pulang ke kampung halaman, teringat pada insan-insan yang disayangi. Selama 4 tahun di bumi Mesir banyak rintangan dan ujian yang dihadapi memaksa dirinya masih bisa melukis waktu di bumi Kinanah. Namun ia tidak mematahkan semangatnya untuk terus berjihad menuntut secebis ilmu hingga tamat pengajian.

Acapkali Eimam memandang ke luar tingkap beit al-ujrah ketika malam menjelma. Seperti ada sesuatu yang bermain difikiran, membuatkan dia melayang-layang memikirkannya. Malam di Cairo semakin sunyi, unggas-unggas sudah tidak bising, semua turut saja pulang ke kamar sangkar, sungai Nil mengalur-alurkan tasbih memuja Rabb-nya, manakala angin meniup sayu dipangkal telinga sang pencinta di ruangan jendela.

"Bagaimanakah rasa cinta itu wahai Tuhan, sebenarnya? Bumi Cairo, bumi bertuah. Yang Engkau curahkan berkah padanya, berbahagialah penduduk Misr. Bagaimana bumi Cairo yang subur tidak boleh berpisah dengan sungai Nil. Begitupun sungai Nil tidak menghampakan bumi Cairo. Kuasa cinta apakah yang dibenihkan antara keduanya? Aku masih bertanya-tanya."

Malam itu Eimam tidak dapat melelapkan mata. Nyata persoalan tentang cinta mulai membayang-bayang dalam kamarnya. Bingkas dia bangun dan memeluk tubuhnya, dia berlalu mengambil wuduk, sebagai titisan yang mampu mengubat serba sedikit persoalan itu. Sedetik masa menjadi hamba yang kehausan cinta, sekecil cuma titipan doa.
"Ya Khaliqul a'la..ku hanya hambaMu, yang tiada kemampuan melainkan ia-nya datang dariMu. Kerjaku, amalku, solatku, ilmuku, makan minumku, sujudku, apa saja yang ku bisa kerjakan semata-mata, sebagai hambaMu. Rupa-rupanya semua ini didikanMu, bukan sekadar menjadi hamba, tetapi menjadi pencinta."
"Menjadi pencintaMu yang setia, Ya Maalikul Qulub..aku mahu menjadi itu
....Sang Pencinta... 
Tunjuki daku cintaMu yang lurus
Jalan yang bisa ku memandu orang yang ku cinta

Betapa besar nikmatMu
Yang belum pudar walau ku tlah berlaku zalim
Ampun kan daku
...Wahai Pemilik Cinta...

Moga ku bisa belajar dari bumi Cairo dan Sungai Nil.

Airmata Eimam mengalir lebih laju dari Sungai Nil. Dia memohon agar dirinya berlaku adil terhadap cinta. Allah Subhanahu wa Taala adalah Maalikul Hubb, dia bimbang dirinya lalai dengan cinta yang palsu, cinta duniawi semata-mata. Mulai itu, Eimam berkerja keras untuk menamatkan pengajiannya di Mesir, rindu pada keluarga tidak dapat diluahkan. 
------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Cinta sebenar adalah bila melebihkan masa, berbicara dengan Tuhan. Ayat-ayat cintaNya, menjadi warkah cinta. Solat bukan sekadar simbolik ibadah kepada Allah Taala, tetapi acara kita sedang berkomunikasi secara langsung dengan Tuhan. Al-fatihah dibaca tanda lemahnya kita, memohon kepada Sang Penguasa keselamatan yang abadi.

Bila cinta sebenar, mencapai maksud. Bercambahlah benih-benih cinta yang mulia di sisi Tuhan seperti kepada Ibu dan Ayah, sanak-saudara, suami dan isteri, rakan-taulan, alam sekitar, haiwan dan tumbuhan. Sifat al-Wadud itu sifat Allah, kita suka sifat Allah yang al-Wadud (Kasih Sayang).

---Love.Love.Love---

Prof Muhaya ada sebut dalam sesi di ikim.fm jam 10 pagi. "Jika kita mahu kebahagiaan dan kasih sayang, bermula dari diri, sebarkanlah kebahagian dulu barulah kita memperolah kebahagiaan semula."

Pohon yang rendang, bermula dari akar yang baik, banyak berusaha mengambil galian dan memberi manfaat kepada batang, daun seterusnya bunga. Begitu juga kita, mahukan kehidupan yang penuh kebahagiaan, perlu memberi apa yang berharga kepada orang lain untuk berkongsi manfaat yang sama. 
Orang senyum balas dengan senyuman, jika kita senyum orang balas dengan muka yang masam, automatisnya kita diracuni muka masam.

Pandangan kasih sayang kepada Ibu dan Ayah dapat pahala.

Pandangan kasih sayang antara suami isteri dapat pahala.

Pandangan kasih sayang kepada anak-anak dapat pahala.

Pandangan kasih sayang sesama adik-beradik dapat pahala.

Rasulullah s.a.w adalah seorang yang sangat romantis dan kasih sayang. Baik kepada semua orang walaupun dicerca dan diejek. Dakwah dengan kasih sayang. Subhanallah.

Allah Subhanahu wa Taala adalah Maha Cinta.

Selalu-selalulah bercinta dengan Allah Taala.

Tiada kekecewaan, tiada pendustaan, ada pengampunan.

Cinta itu, kerana Allah Taala.

menjadi kita malu pada Allah  (^^)
-----------------------------------------------------------------------------------------------------------
Ayat-ayat cinta Tuhan :

1. Al-Hujurat (13) - Manusia yang dicintai Allah
2. Rasulullah saw. bersabda :

"Janganlah kamu saling membenci, berdengki-dengkian, saling berpalingan, dan jadilah kamu sebagai hamba-hamba Allah yang bersaudara. Juga tidak dibolehkan seorang muslim meninggalkan (tidak bertegur sapa) terhadap sudaranya lebih dari tiga hari." (HR. Muslim).

3. Ali-Imran (31) - Cinta Rasul Cinta Allah
4. Al-Furqan (74) - Penenang hati
5. 7 Kalimat cinta :
  • Bismillah
  • Subhanallah
  • Alhamdulillah
  • Allahuakbar
  • Lailahaillallah Muhammadurrasulullah
  • Inna Lillahi wa inna ilaihi Rajiun
  • La Haw la wala Quwwata illa Billah
Menjadi tinggi disisi Dia, menjadi hamba serendahnya dibumi.
Selimutsura@www.najmeeqamar.blogspot.com
KDK, 45000 Kuala Lumpur.

Kongsikan Bersama

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...