ilham Ma'mum

Khamis, 21 Februari 2013

Belajar dari Orang Jepun

By : Selimutsura

Ketika saya menuju pulang dari pejabat. Saat itu saya sedang beratur dibelakang 2 orang pasangan suami dan isteri untuk membeli tiket LRT di Pwtc, umurnya dalam lingkungan 50-60 tahun. Melihat iras-iras wajah dan pertuturannya dari negara matahari timbul Jepun.

Mereka berdua di kaunter mesin tiket, memasukkan beberapa keping wang. Mahu saja saya membantu kerana mereka tidak memahami akan apa yang tertulis di skrin mesin tersebut.

Sambil dalam kebingungan,si isteri melihat duit Malaysia yang berwarna-warni itu. Si suami pula asyik menangkap gambar pada skrin mesin tiket. Berkali-kali.

Akhirnya mereka berjaya juga mendapatkan tiket, walaupun sedikit lambat. Penumpang lain beratur panjang tetapi ini bukan mengambil duit BR1M.ok.

Barangkali kita pun begitu. Jika negara orang, kita suka menangkap gambar apa saja yang terlintas dihadapan. Termasuk tiang lampu.

Fotografi yang diambil, bagi orang yang pakar..mereka menyatakan ia seni fotografi. Ada nilai dari sudut cara dan gaya menangkapnya.

Tapi Pakcik Jepun itu hanya menangkap gambar skrin mesin tiket yang tertera,

"Terima Kasih Sila Ambil Baki Anda"

Saya pun begitu, akan buat benda yang sama bila ke luar negara.
Bahkan gambar tong sampah!Garbage!

Ia satu proses menceduk ilmu melalui fotografi. Zaman dulu mengkin susah, tapi kini anda boleh terus "upload" ke facebook dan sebagainya. Berkongsi.

Yang baik, dapat saham.

Satu pengajaran yang bagus.

Oh..tak faham la ape ke bende nyer la menatang nih..Snapp!!!

Kejanggalan kerana tidak mampu faham itu, secara berulang-ulang akan membuatkan anda faham. Mungkin selepas ini, saya doakan Pakcik dan Makcik Jepun itu lebih cepat  dia boleh memahami dengan cepat secara berulang kali, sepanjang di Malaysia.

..mudah-mudahan..ada jambatan hidayah di sini.
------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Begitu juga, ketika kita membaca al-Quran.

Bahasa Arab.  Alamak! Susahlah!..timbulnya malas.-Buang persepsi ini!

Bila kita membacanya perlu bersama terjemahan, baru ada tadabbur (ambil pengajaran). Kita pun berulang-ulang kali memahami kalimat Allah.

Macam flash card.

Akhirnya, kita mampu untuk memahami bacaan ayat al-Quran tersebut. Contoh mudah surah al-Ikhlas..

Sekurang-kurangnya nanti kita faham apa yang kita baca di dalam solat.

Mengapakah surah al-Fatihah, dibaca berulang-ulang kali dalam solat? 4 Rakaat 4 kali al-Fatihah.

Mengapakah Malaikat Jibril membaca sebanyak 3 kali IQRa'..Bismirabbikalladzi kholak?


Itulah, hikmah ibadah. ALLAH mengajar kita, cara berulang-ulang melalui cara penglihatan, pertuturan, dan perbuatan.

Untuk apa?

Inilah proses tarbiyyah untuk mendekatkan diri kepada ALLAH.

Satu perkara yang sangat menarik. Kita berulang-ulang kali membaca surah al-Fatihah. Sebanyak 17 rakaat dalam sehari kita menunaikan ibadah fardhu solat. Ini bermakna di dalam sehari sekurang-kurangnya kita membaca berulang sebanyak 17 kali surah al-Fatihah.

Namun kita tidak jemu, bosan dan rasa janggal untuk mengulangnya.
Ini mukjizat! Subhanallah!

Surat khabar yang kita beli hari ini, esoknya sudah kita sisihkan, barangkali jadi kertas lapik meja. Paling tidakpun masuk stor jadi bahan "recycle".

Surah al-Baqarah : 23-25



Belajarlah, mentadabbur al-Quran

Berulangkali, agar kita mampu memahami.

Apa sebenarnya tujuan, kejadian itu berlaku didepan mata.

Yang baik itu semua dari Allah Taala, yang buruk itu sebagai ujian dari Allah.


Terima kasih dari saya yang faqir ini =)
---------------------------------------------------------------------------------------------
Menjadi tinggi disisi Dia, menjadi hamba serendahnya dibumi.
Selimutsura@www.najmeeqamar.blogspot.com
KDK, 45000 Kuala Lumpur.


Kongsikan Bersama

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...