ilham Ma'mum

Selasa, 23 Oktober 2012

Khutbah Cinta Terakhir (9 Zulhijjah)

By : Selimutsura


Hujjatul Wida'..

Baginda Nabi Muhammad S.a.w usai menunaikan solat Subuh di Mina, kemudian Baginda S.a.w menanti sedetik masa sehingga mentari memancarkan cahaya. Lalu bingkas bangun menuju ke Arafah pada 9 Zulhijjah Tahun 10 Hijriyah.

Didapati di Arafah mempunyai sebuah khemah yang telah siap disediakan untuk Baginda Nabi Muhammad al-Habib, dan singgah disitu.

Apabila mentari mula tergelincir, Rasulullah S.a.w memanggil untanya yang bernama al-Qaswa' lantas menunggang dan melalui di tengah lembah Uranah. Ketika itu terdapat 124 ribu atau 144 ribu orang yang siaga berkumpul. Segera Rasulullah S.a.w bangun dan menyampaikan khutbah terakhirnya.

"Wahai manusia, dengarlah baik-baik apa yang hendak kukatakan, Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Oleh itu dengarlah dengan teliti kata-kataku ini dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir disini pada hari ini.

Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini dan Kota ini sebagai suci, maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci.Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak.Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kami lagi. Ingatlah bahawa sesungguhnya, kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan diatas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba, oleh itu segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan sekarang.
Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikuti dalam perkara-perkara kecil.
Wahai Manusia sebagaimana kamu mempunyai hak atas isteri kamu mereka juga mempunyai hak di atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka keatas kamu, maka mereka juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang. Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik dan berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai kedalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.
Wahai Manusia, dengarlah bersungguh-sungguh kata-kataku ini, sembahlah Allah, dirikanlah sembahyang lima kali sehari, berpuasalah di bulan Ramadhan, dan tunaikankanlah zakat dari harta kekayaan kamu. Kerjakanlah Ibadah Haji sekiranya kamu mampu. Ketahui bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama; tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal saleh.
Ingatlah, bahawa, kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggung jawabkan diatas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu Awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaaku.
Wahai Manusia, tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan ada lain agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu. Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, necaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah ALQURAN dan SUNNAHKU.

تَرَكْتُ فِيْكُمْ اَمْرَيْنِ مَا اِنْ تَمَسَكْتُمْ بِهِمَا لَنْ تَضِلُّوْا اَبَدَ
كِتَابَ اللهِ وَسُنَّتِى
Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya telah aku sampaikan risalahMu kepada hamba-hambaMU.
Selesai khutbah terakhirnya, turunlah wahyu terakhir. Firman Allah Taala surah al-Maidah ayat 3.
Maksud : 
"..Pada hari ini, Ku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu, dan Ku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu, dan Ku telah redha Islam menjadi agama kamu..."
Tatkala itu, Saidina Abu Bakar R.a menangis apabila mendengar ayat itu dibacakan. Lalu orang bertanya kepadanya, "Mengapa engkau menangis?" 
Jawabnya :"Tidak ada selepas kesempurnaan melainkan akan datanglah kekurangan"
Saya..menyelak beberapa helaian ar-Rahiq al-Makhtum, menginsafi dan memandang diri dan umat Islam. Hanya airmata yang menjadi teman.
Wallahua'alam
Saya mencari beberapa keping gambar Lembah Uranah, Gunung Arafah yang dimaksudkan ;)
Salam Eid aDha, Kullu am wa antum Bi Khoir..

Menjadi tinggi disisi Dia, menjadi hamba serendahnya dibumi.
Selimutsura@www.najmeeqamar.blogspot.com
KDK, 45000 Kuala Lumpur.



Kongsikan Bersama

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...